Hikayat Manusia

Kisah-kisah yang tergambar dengan cara tersendiri

Anda perlu kisah! July 25, 2010

Filed under: Expressi Penglipur Lara — ahmadturmizi @ 22:24

“Peduli apa aku!”

“Itu aku punya pasallah!”

“Apa engkau suka sangat menyibuk ni?!”

“Whatever…”

“Bla, bla, bla… Bisinglah engkau!”

“Engkau nak cari pasal dengan aku ke?!”

Di atas adalah antara dialog tipikal yang selalu kita dengar bila kita menegur, malah hanya melihat dengan pandangan benci kepada perbuatan yang tidak baik, haram dan berdosa. Salahkah kita menegur atau salahkah kita menyibuk? Dalam hal ini, ianya lebih kepada bagaimana kita melihat dan menerima sesuatu keadaan dan bagi saya, kita perlu menyibuk dan justru itu menegur mana-mana perbuatan kurang sopan yang berada di hadapan kita. Sekurang-kurangnya, lakukan sesuatu untuk menegah, walaupun bila kita hanya mampu memandang. Sabda Junjungan kita Nabi Muhammad shollallôhu ‘alaihi wasallam di dalam Hadithnya:

“Abu Sa’id Al-Khudri r.a. berkata: Saya mendengar Rasulullah bersabda: ”Barang siapa di antaramu melihat kemungkaran, hendaklah ia mengubahnya dengan tangannya. Jika ia tak sanggup, maka dengan lidahnya. Dan jika tak sanggup juga, maka dengan hatinya, dan yang demikian itu adalah selemah-lemah iman.”

-H.R. Muslim

Apabila kita hidup dalam masyarakat, ianya boleh di umpamakan seperti berada di atas sarang labah-labah yang besar yang terbina dengan tali-tali halus yang rapuh. Apa sahaja yang kita buat akan memberi kesan kepada orang yang berada di sekeliling kita walau sekecil mana pun perbuatan kita. Tindakan kita akan memberi getaran kepada tali halus tersebut dan memberi kesan dan pengaruh kepada orang yang berada di sekeliling. Jika kita senyum, pada kebanyakan waktu, orang yang melihat kita senyum akan turut tersenyum. Jika kita bermuka bengis, orang lain juga akan terasa bahangnya.


Ia juga berkaitan dengan pengaruh kita ke atas orang lain dan pengaruh mereka ke atas kita. Kanak-kanak dan remaja bisa memerhati dan meniru apa yang dirasakan patut untuk ditiru. Ini adalah kerana mereka berada di alam peringkat untuk membina identiti sendiri. Jika orang baik berjaya mempengaruhi mereka, maka baik jadinya. Begitu juga sebaliknya. Jadi, patutkah kita biarkan sahaja manusia jahil dan sombong membuat maksiat dan durjana di muka bumi Allah, di mana adanya risiko anak-anak muda akan melihat dan meniru perbuatan mereka?

Anda perlu kisah. Kita perlu ambil tahu. Kita semua patut melakukan sesuatu. Ini bukan sahaja melibatkan hidup mereka sahaja. Perkara ini mungkin boleh mengubah hidup anda, kawan-kawan anda, keluarga anda dan anak-anak anda, ke jalan kegelapan yang tiada kembalinya. Mereka tidak perlukan hak peribadi atau privasi jika perbuatan onar mereka hanya akan memberi impak buruk kepada kita dan generasi muda. Zaman kini yang terkenal dengan maksiat dan jenayah yang berleluasa tidak lagi mengizinkan kita untuk berbelas kasihan dan berlembut hati.

Jika mereka gunakan dialog tipikal di atas, katakan saja “Aku peduli…!”.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s